25.4 C
Indonesia
Sel, 6 Desember 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

25.4 C
Indonesia
Selasa, 6 Desember 2022 | 8:23:48 WIB

5 Masjid Tertua Gresik, Jadi Sejarah Peradaban Islam di Jawa

ADVERTISEMENT

SCROLL UNTUK LANJUTKAN MEMBACA

GresikSatu | Kabupaten Gresik menyimpan banyak sekali jejak sejarah penyebaran Islam. Salah satu tonggak sejarah yang bisa dilihat adalah masjid. Bangunan masjid menjadi media dakwah Islam juga sebagai sarana menyucikan diri.

Ada beragam keunikan Masjid yang bisa Anda tengok. Mulai dari keunikan bentuk, periode umur, kemegahan fasilitas, bahkan filosofis nama yang aneh. Masjid menjadi simbolik kejayaan islam di nusantara.

Berikut 5 Masjid Tertua di Gresik, Jadi Sejarah Peradaban Islam di Jawa:

1. Masjid Pesucinan
Gresiksatu.com
Masjid peninggalan Syech Maulana Malik Ibrahim dibangun tahun 1389 (Foto : Faiz/Gresiksatu.com)

Masjid Pesucinan terletak di Pesucinan, Leran, Kecamatan Manyar, Kabupaten Gresik. Masjid Pesucinan merupakan peninggalan Syekh Maulana Malik Ibrahim. Situs sejarah ini dipercaya sebagai masjid tertua di pulau Jawa.

Dibangun sekitar tahun 1389 Masehi. Dakwah Islam pertama dipulau Jawa ditandai dengan kedatangan Syekh Maulana Malik Ibrahim atau yang lebih akrab dipanggil Sunan Gresik.

Salah satu karomah Sunan Gresik adalah kolam yang berada di samping masjid pesucinan. Kolam tersebut dipercayai memiliki khasiat menyembuhkan berbagai jenis penyakit.

2. Masjid Mbah Kyai Gede Bungah
Gresiksatu.com
Suasana dalam Masjid Mbah Kyai Gede Bungah Gresik. (Foto : Jepretan layar yotube Masjid Mbah Kyai Gede Bungah)

Masjid Mbah Kyai Gede terletak di jalan Kyai Gede, Kecamatan Bungah, Kabupaten Gresik. Masjid Mbah Kiai Gede dibangun sendiri oleh Kyai Gede, santri dari Sunan Ampel dan Sunan Giri.

Kyai Gede adalah tokoh yang pertama menyebarkan Islam di Bungah. Ia mengajarkan islam dengan cara yang halus melalui generasi muda mudi penerus bangsa. Sampai akhirnya dibangun masjid dengan nama agungnya pada tahun 1443 Masehi. 

3. Masjid Jami’ Gresik
Gresiksatu.com
Masjid Jami’ Gresik berada di depan Alun-alun Gresik. (Foto : Ig @akbar_kurniansyah/Gresiksatu.com)

Masjid Jami’ Gresik atau Masjid Alun-Alun Gresik terletak di jalan KH Wachid Hasyim, Pekauman, Kecamatan Gresik, Kabupaten Gresik. Masjid ini pertama kali didirikan oleh Nyai Ageng Pinatih, ibu asuh dari Sunan Giri.

Ikon kota Gresik ini mulai digagas dan dibangun pada tahun 1458 Masehi. Kemudian terjadi pemindahan ditahun 1712 Masehi saat kepemimpinan Tumenggung Puspanegara.

Pemindahan lokasi bangunan dari kawasan perbukitan tepi pelabuhan (Teluk Lamong) menuju pusat perekonomian dan pemerintahan yakni Alun-Alun Kabupaten. 

4. Masjid Besar Ainul Yaqin Sunan Giri
Gresiksatu.com
Interior dalam Masjid Besar Ainul Yaqin Sunan Giri (Foto : Youtube Poji Boo/Gresiksatu.com)

Masjid Besar Ainul Yaqin terletak di Dusun Giri Gajah, Desa Giri, Kecamatan Kebomas, Kabupaten Gresik. Masjid ini adalah peninggalan Sunan Giri. Masjid ini lah dulunya sebagai pusat tempat penyebaran Islam di Gresik.

Tapak tilas penyebaran Islam terekam jelas dalam bangunan kuno tahun 1544 Masehi ini. Masjid ini dikelilingi oleh 300 makam karena berada di komplek pemakaman Sunan Giri. 

5. Masjid Kanjeng Sepuh Sidayu
Gresiksatu.com
Suasana dalam Masjid Besar Kanjeng Sepuh Sidayu masih dijaga keasliannya sejak pertama kali dibangun. (Foto : Youtube Reta Fiza Familly)

Masjid Kanjeng Sepuh terletak di jalan Kanjeng Sepuh, Pengulu, Kauman, Kecamatan Sidayu, Kabupaten Gresik.

Pendirinya adalah penguasa Sidayu bernama Raden Kromo Widjojo dan dilanjutkan oleh R.A.A. Soeroadiningrat III. Dibangun pada tahun 1746 Masehi. 

Keberadaan masjid ini identik dengan arsitek ketajaan Jawa kuno ala Kanjeng Sepuh. Makamnya sendiri berada dibelakang masjid. Kanjeng Sepuh merupakan pemimpin tersukses Sidayu dengan masa jabatan yang paling lama. (ovi/aam)

Komentar

Berita Terpopuler

Bukan di Bawean, Penampakan Buaya Viral Ternyata di Pelabuhan Perbatasan Gresik – Surabaya

GresikSatu | Penampakan buaya di perairan Bawean Gresik mengundang pertanyaan dari banyak pihak. Setelah diteliti, lokasi penampakan ternyata tidak di Pelabuhan Bawean. Melainkan di Pelabuhan...

Motor Penyok Pengendara Tewas, Ini Kejadian Laka Maut di Driyorejo Gresik

GresikSatu | Nasib nahas dialami Yohana Rosario Ayunda Tarno (20), warga Desa Sumput, Kecamatan Driyorejo, Gresik. Ia dinyatakan meninggal setelah terlibat kecelakaan di Jalan...

Mangkir Lagi, Terduga Pelaku Sodomi Gresik Masih Bebas Berkeliaran

GresikSatu | Terduga pelaku sodomi di Kabupaten Gresik masih bebas berkeliaran. Unit PPA Satreskrim Polres Gresik bahkan telah melakukan panggilan ke tiga kalinya, namun...

Kolaborasi Ultras, dan Gresik United, Meriahkan HUT Gresiksatu.com ke 1 

GresikSatu | Momentum perayaan Hari Ulang Tahun (HUT) Gresiksatu.com ke - 1, berkolaborasi bersama Ultras Gresik, dan Gresik United (GU), berlansung, Sabtu (3/13/2022) tadi...

Dirgahayu Gresik Satu, Menuju Pers yang Bebas dan Sehat

Catatan dari Priyandono Di sela-sela kesibukan sebagai pengawas sekolah, kegiatan yang berkaitan dengan tulis menulis tetap saya lakukan. Ora ketang klungsu, melu udhu. Artinya, mencoba...

Gelar Musywil Jatim di Gresik, Alumni Pesantren Tebuireng Bedah Pemikiran KH Hasyim Asyari di Bidang Pendidikan

Gresiksatu | Ikatan Keluarga Alumni Pesantren Tebuireng (IKAPETE) menggelar seminar pemikiran Hadratusy Syaikh KH Hasyim Asy'ari bidang pendidikan. Kegiatan itu sekaligus dalam rangkaian Musywil...
Berita terbaru
Berita Terkait