Selasa, 09/08/2022 | 19:57 WIB
Gresik Satu
Lifestyle

Diskusi Damar Kurung : Lampion Islam yang Terus Menyala

Teks foto : Para pemantik saat Ngobras di Senja Jingga Cafe Pucem Gresik (Faiz /gresiksatu.com)

GresikSatu | Gerakan Seni Rupa Gresik (Gasrug) gelar ngobrol bareng seniman di Cafe Senja Jingga Cafe Jalan Awikoen Tirta (Kompleks Cafe Putri Cempo) Gresik.

Ngobrol santai ini mendatangkan pemateri penulis buku damar kurung dari masa ke masa Ika Ismurdiyahwati dan Pegiat Sejarah dan Kebudayaan Kris Adji AW.

Dalam diskusi tersebut, pemateri Ika Ismurdiyahwati dengan luas dan lengkap menjelakskan perjalanan maestro Masmundari. Pihaknya mengajak untuk terus melakukan aktivitas seni rupa gambar bercerita khas damar kurung Gresik, sebagai pengingat karya fenomenal.

Dosen Universitas PGRI Adi Buana Surabaya (Unipa) Surabaya mengatakan, buku yang ia tulis hasil dari penelitian sejak 2002 saat Masmundari masih hidup. Masmundari dikenal sangat otentik dengan karyanya bahkan di usianya yang sudah 96 tahun pun ingatannya masih bagus. 

“Hingga menghasilkan karya lampion damar kurung. Dari perbandingan lampion di daerah hanya di Gresik yang punya ciri khas seni dan budaya,” ucapnya, Minggu (29/5/2022).

Baca Juga : Menengok Pameran Seni Damar Kurung di Senja Jingga Cafe

Dijelaskan, ada dua versi lampion Islam. Pertama lewat Persia, lalu Mongol, Jepang sampai ke Jatim Gresik. Versi kedua dari Mesir, ke Madagaskar, terus masuk ke Aceh. Namun tidak ada budaya gambar. Hanya lampion saja. 

“Damar kurung Gresik tidak hanya sekedar gambar, tapi kerangka berpikir yang sudah berjalan dari zaman primordial semasa hidup Masmundari. Ada banyak cerita sakral yang dibawa Masmundari lewat karya damar kurung,” jelasnya. 

Kedepan pihaknya mengajak para seniman seni rupa untuk menghargai para seni pendahulu. Dengan menggali ciri khas budaya dari karya seni rupa yang baru untuk kompetisi Internasional. 

“Mempelajari masa lalu untuk masa depan. Ajarilah anak muda untuk menghargai karya seni. Gambarlah motif gambar bercerita. Mengelilingi lampion itu bercerita. Itulah damar kurung Gresik,” papar alumni mahasiswa ITB itu.

Baca Juga : Gara-gara Ini, 11 CJH Gresik Gagal Berangkat ke Tanah Suci

Pegiat Sejarah dan Kebudayaan Kris Adji AW menjelaskan, satu-satunya di Dunia lampion bergambar ada di Gresik itulah Damar Kurung. Damar Kurung sendiri memiliki pengaruh besarnya dari wayang beber era Sunan Prapen. 

“Tradisi wayang mempengaruhi mbah Masmundari. Kedepan tidak hanya style yang dibawa Masmundari. Kalau mundur pakem wayang beber, maju bebas mau seperti apa damar kurung,” paparnya. (faiz/aam)