28.4 C
Indonesia
Sab, 3 Desember 2022
close

SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

28.4 C
Indonesia
Sabtu, 3 Desember 2022 | 15:39:53 WIB
Html code here! Replace this with any non empty raw html code and that's it.

Dua Pekerja Alami Laka Kerja di Pelabuhan Maspion Gresik, Satu Orang Dinyatakan Tewas

GresikSatu | Nasib nahas dialami pekerja teknis dan juru mudi kapal menjadi korban laka kerja di Arus Pelayaran Barat Surabaya (APBS) depan Pelabuhan Maspion, Kecamatan Manyar, Gresik.

Dua korban itu diketahui Imam Sofi’i (40) salah satu pekerja teknisi warga asal Dupak Bangunsari 6/18RT 008 RE 004, Kelurahan Dupak, Kecamatan Krembangan, Surabaya dan Bryan Rico Herlambang (23) juru mudi KM Fatimah V warga asal Perum Graha Permata Sidorejo Indah, Kecamatan Krian, Sidoarjo

Imam Sofi’i salah satu pekerja teknisi meninggal di atas kapal KM Fatimah V yang berlabuh di lokasi kejadian. Sedangkan juru mudi KM Fatimah Rico Herlambang mengalami luka – luka.

Informasi yang dihimpun, kejadian tersebut terjadi pada sekitar pukul 11.00 WIB, kemarin Senin (8/8/2022). Tiga orang teknisi darat dari PT Samas Tunggal Agung Perkasa Eko Januariyanto, Aspandi dan ImamSofi’i menggunakan perahu service menaiki kapal KM. Fatimah V. 

Baca juga:  Kompetisi Liga 2 Terhenti, Gresik United Pastikan Gaji Pemain Aman

Ketiga pekerja teknisi itu hendak memperbaiki block crane Kapal KM Fatimah V. Saat melakukan pekerjaan perbaikan, sekitar pukul 16.30 WIB terjadi laka kerja bom crane jatuh menimpa dua pekerja. Yakni, Imam Sofi’i seorang teknisi darat meninggal dunia di tempat kejadian di atas Kapal KM Fatimah V, karena kejatuhan boom crane yang mengenai kepalanya.

[penci_related_posts dis_pview=”no” dis_pdate=”no” title=”Baca Juga ” background=”” border=”” thumbright=”no” number=”1″ style=”list” align=”none” withids=”” displayby=”tag” orderby=”date”]

Sedangkan Rico Herlambang juru mudi Kapal KM Fatimah V mengalami luka memar pada bagian punggung dan luka tangan sebelah kiri. Kedua korban langsung dilarikan di Rumah Sakit. 

Kasatpolairud Polres Gresik AKP Poerlaksono membenarkan kejadian tersebut. Diduga ada human eror saat melakukan pekerjaan perbaikan Block Crane di Kapal. Korban yang meninggal sudah diambil oleh pihak keluarganya. 

Baca juga:  Kendala Cuaca, Perbaikan Jembatan Sembayat Gresik Kembali Molor 

“Saat ini masih dilakukan penyelidikan dan penyidikan lebih lanjut dan tidak ada tanda kekerasan. Murni murni laka kerja,” ucapnya, Selasa (8/8/2022) kemarin.

Keluarga korban yang meninggal dunia di Kapal KM Fatimah Pelabuhan Maspion Gresik ujar Poerlaksono, juga diberikan santunan. “Pihak keluarga pun sudah menerima dan selesai,” imbuhnya. (faiz/aam)

Komentar

Berita Terpopuler

Penetapan UMK Gresik 2023, Buruh Tuntut Kenaikan Gaji Sebesar Rp 4,9 Juta

GresikSatu | Penetapan Upah Minimum Kabupaten (UMK) 2023 di Gresik sepertinya akan berjalan alot. Antara pengusaha, buruh dan pemerintah belum menemukan titik terang. Untuk...

Ini Tampang Pesilat Pelaku Penganiayaan Pedagang Nanas di Driyorejo Gresik 

GresikSatu | Lima pelaku penganiayaan di Pasar Gadung, Driyorejo, Gresik sudah diamankan polisi. Kelima pelaku yang menewaskan Eko Bayu Asmoro (21) warga Desa Sumberejo,...

DPMPTSP Jatim Gencarkan Roadshow Pelayanan Perizinan Gratis di Gresik

GresikSatu | Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP) Provinsi Jawa Timur bekerja sama dengan DPMPTSP Gresik menggelar roadshow pelayanan perizinan gratis...

Profil Pelajar Pancasila sebagai Rekonstruksi Sosial pada Kurikulum Merdeka

Oleh : Sussi Widiastuti  Pemerintah telah melakukan perubahan sistemik untuk mengatasi krisis pembelajaran yang terjadi cukup lama yang diperparah oleh Pandemi Covid-19. Melalui Kurikulum Merdeka...

Baru Menikah Satu Bulan, Pasutri di Gresik Terlibat Kecelakaan, Suami Meninggal, Istri Luka-luka 

GresikSatu | Nasib nahas dialami pasangan suami istri (pasutri) Budi Masangga Setiawan (23) dan Izzatul Muhida (24). Pasangan muda, yang baru saja menjalin rumah...
Berita terbaru
Berita Terkait