Rabu, 29/06/2022 | 01:56 WIB
Gresik Satu
Hukrim

Kasus Pembunuhan Janda di Menganti, Terdakwa Tak Akui Perbuatannya

Terdakwa kasus pembunuhan janda Menganti Gresik / foto : istimewa

GresikSatu | Terdakwa kasus pembunuhan Erni Kristianah (36) janda asal Menganti kembali digelar. Kali ini agendanya tahap mendengar keterangan terdakwa.

Namun tanpa diduga, terdakwa Abdullah Musyafak ternyata tidak mengakui semua perbuatannya telah membunuh korban.

Alhasil, hakim dan jaksa penuntut umum (JPU) sempet binggung. Sebab pengakuan terdakwa di persidangan tidak sesuai dengan berita acara pemeriksaan (BAP).

Semua tudingan yang diarahkan terdakwa dibantahnya. Termasuk telah membunuh janda asal Desa Bringkang, Kecamatan Menganti, Kabupaten Gresik.

Baca Juga : Musim Hujan, Waspadai Ular Masuk Rumah

Penasehat hukum terdakwa Agus Junaidi mengatakan, selain membantah tudiangan pembunuhan. Warga Sidoarjo itu juga menyangkal semua keterangan saksi dan petunjuk barang bukti.

“Seperti barang bukti ponsel dan kardus milik almarhum Erni. Terdakwa menyampaikan bahwa hal tersebut didapat dari seseorang,” katanya, Kamis (13/1/2022).

Terdakwa mengaku, mendapatkan telepon korban, setelah dirinya membeli secara online dan melakukan transaksi langsung secara cash on delivery (COD).

“Ponsel tersebut, katanya, didapat sebelum korban meninggal dunia dan terdakwa tidak tahu kalau ponsel tersebut milik korban,” beber Agus.

Baca Juga : Motor Dinas Bidan Desa Kedungsumber Digasak Maling, Pelakunya Diburu Polisi

Meski menolak disebut telah membunuh Erni, Abdullah Musyafak memang mengakui kenal dengan korban, dari media sosial. Selanjutnya hubungan keduanya, semakin akrap.

Terdakwa dan korban rutin berinteraksi melalui sambungan telepon. Kendati kerap berkomunikasi, Agus menuturkan sesuai perkataan terdakwah, keduanya tidak pernah bertemu.

“Bahkan, pada malam kejadian sebelum korban meninggal, ada saksi yang melihat bahwa korban sedang berboncengan dengan orang lain. Dan itu bukan terdakwa,” papar Agus.

Melihat kesaksian terdakwa, JPU Kejari Gresik Ngurah Wirajaya tidak tinggal diam. Pada persidangan selanjutnya, pihaknya berjanji akan menghadirkan saksi-saksi lain.

“Hal tersebut untuk merespon keterangan terdakwa yang tidak mengakui perbuatannya telah membunuh korban,” tegasnya.

Baca Juga : Gudang Rotan di Menganti Terbakar, Penyebabnya Korsleting Listrik

Sebelumnya kasus pembunuhan Erni sempat mengemparkan Warga Bringkang Gresik pada 9 Juli 2021. Saat itu seorang saksi bernama Sriati (44) mendatangi korban di rumahnya. Saksi curiga, korban yang diketahui di dalam kamar tak merespon saat dipanggil.

Dalam proses evakuasi ditemukan kejanggalan yang mengarah pada pembunuhan. Wajah korban terlihat penuh lebam, kepalanya luka mengeluarkan darah dan lidahnya menjular keluar.

Sedangkan korban saat ditemukan sudah dalam setengah telanjang, dan lantai sekitar sudah dipenuhi darah segar. **

Full Day School