Jumat, 27/05/2022 | 22:59 WIB
Gresik Satu

Lautan Manusia Iringi Sholat Jenazah Almarhum KH Mukhtar Djamil 

Ribuan pelayat berdesakan membawa jenazah KH Mukhtar Djamil menuju pemakaman / foto : Faiz

GresikSatu | Ribuan para pelayat mengiringi, prosesi pemakaman KH Mukhtar Djamil di Masjid Jami’ Alun-alun Gresik, Senin malam (14/3/2022). Lautan manusia itu, melantunkan lafadz La Ila Ha IllAlaah  dengan serentak.

Riabuan pelayat itu merasa kehilangan sosok KH Mukhtar Djamil. Setelah mensholati, para pelayat itu mengantarkan almarhum disitirahatkan di Pemakaman Kelurahan Tlogopojok, Gresik.

Tampak yang menjadi imam sholat sholat, adalah KH Umar Toha. Kemudian dilanjutkkan doa dari para Kyai dan Habaib. Diantaranya pembacaan doa dari Rois Syuriyah PCNU Gresik KH. Mahfudz Ma’shum, Habib Hasan As Segaf beserta habib dan Kyai lainnya. Dan sambutan dari Ketua Tanfidiyah PCNU Gresik KH Mulyadi. 

Jenazah yang dibawa mobil ambulan itu pun diantar ke pemakaman Gang Makam Kelurahan Tlogopojok Gresik. Suasana sepanjang jalan dari Jalan Wachid Hasyim sampai lokasi pemakaman sangat padat dan macet.

Baca Juga : Sosok KH Mukhtar Djamil, Dikenal Sebagai Kamus Berjalan Sejarah Gresik

Para pengurus Banser NU mengatur lelu lintas dan para pelayat yang mengikuti proses pemakaman KH Mukhtar Djamil. Ribuan para peziarah baju putih itu pun berdesakan masuk gang makam yang dikawal beberapa petugas Banser. 

Diekenal Sebagai Sosok Kyai dan Sejarawan Gresik

Sosok KH Muchtar Djamil merupakan ulama yang masyhur di Kabupaten Gresik. Bahkan KH Muchtar Djamil sendiri dieknal sebagai, sosok budayawan dan sejarawan Gresik.

Hal itu disampaikan oleh salah satu Seniman, Budayawan dan Sejarawan Kris Adji AW. Sosok beliau (KH Muchtar Djamil Red) sangat yang patut dikagumkan. Selain berstatus sebagai tokoh agama atau Kyai, almarhum juga sangat mahir di dunia sejarah Gresik.

Ketua Yayasan Mataseger Gresik ini menambahkan, kelebihan dari KH Muchtar Djamil disamping menjadi sosok Kyai, juga salah satu budayawan sepuh Gresik. Dia tahu banyak tentang sejarah konten lokal Gresik mulai para auliyah Sunan Giri sampai Maulana Malik Ibrahim.

“Beliau juga sesepuhnya pengurus makam Nyai Ageng Pinatih. Dengan kekuatan pengetahuan budaya dan sejarah yang dimiliki KH Muchtar Djamil, patut kiranya kami menyebut kamus berjalan tentang sejarah dan kebudayaan Gresik,” jelasnya. (faiz/sah)