Kamis, 30/06/2022 | 02:59 WIB
Gresik Satu
Pemerintahan

Pelepasan Ratusan Jemaah Haji Masjid Nurul Jannah, Ada 7 Jamaah Digantikan Karena Meninggal 

Ilustrasi pemberangkatan haji di Gresik (gresiksatu.com)

GresikSatu | Kelompok Bimbingan Ibadah Haji (KBIH) Masjid Nurul Jannah melepaskan ratusan calon Jemaah Haji di Masjid Nurul Jannah Petrokimia Gresik, Kamis (9/6/2022).

Pelepasan dilakukan secara simbolik oleh Wakil Bupati Gresik Aminatun Habibah dan Kepala Kantor Kementrian Agama (Kemenag) Gresik Sahid.

Dari data KBIH, ada sebanyak 315 calon jemaah haji (HJH) yang mestinya berangkat tahun ini. Namun yang berhasil berangkat hanya 106 jemaah. Sedangkan 7 jemaah yang meninggal dan digantikan keluarganya. 

Ketua Takmir Masjid Nurul Jannah Petrokimia Gresik Rohmad mengatakan, para jemaah sangat bahagia pasca dua tahun belum ada keberangkatan Imbas pandemi Covid-19. 

“Tujuh jemaah haji yang meninggal tahun ini berangkat diwariskan keluarganya. Untuk sisanya 209 calon Jemaah, semoga tahun 2023 bisa berangkat semua,” ucapnya.

Baca Juga : Jadi Biang Kerok, GP Ansor Gresik Minta Pesanggrahan Keramat Milik Oknum DPRD Gresik Ditutup

Diakuinya, sebelum adanya pandemi Covid-19. Kouta rata-rata jemaah Masjid Nurul Jannah 300 sampai 400 jemaah.  “Kouta terbesar di Kabupaten Gresik. Jemaah tidak hanya berasal dari karyawan Perusahaan juga masyarakat umum,” ujarnya. 

Sementara itu Kepala Kantor Kemenag Gresik Sahid menuturkan, pemberangkatan Kabupaten Gresik dibagi dua gelombang. Dengan enam kali pemberangkatan. Gelombang pertama tanggal 11, 13, 15 Juni 2022. Sedangkan gelombang ke 2 tanggal 16, 18, dan tanggal 26 Juni. 

“Itu semua pemberangkatan jemaah ke Asrama Haji Sukolilo Surabaya. Untuk kouta Jemaah Haji Masjid Nurul Jannah berangkat tanggal 11 dan 13 Juni 2022 dari 106 jemaah. Dengan kelompok terbang (kloter) 12 dan 16. Kloter 12 berjumlah 58 jemaah dan kloter 16 berjumlah 48 jemaah,” paparnya. 

Salah satu calon Jemaah Haji yang menggantikan keluarganya meninggal Siti Awati asal PPS Gresik. Perempuan berusia 53 tahun itu, menggantikan suaminya yang meninggal akibat serangan jantung bulan Januari 2021 lalu. 

“Sekarang alhamdulillah berangkat kembali menggantikan suami,” ucap perempuan yang berprofesi guru SMK itu. (faiz/aam)

Full Day School