Minggu, 03/07/2022 | 16:02 WIB
Gresik Satu
Hukrim

Penangkapan Tahanan Gresik yang Kabur Berlangsung Dramatis, Pelaku Dihadiahi Timah Panas

Tahanan Kejaksaan Negeri (Kejari) Gresik Yosep Bao Open alias Wilhelmus (38) yang sempat kabur / Foto : sah

GresikSatu | Penangkapan tahanan Kejaksaan Negeri (Kejari) Gresik Yosep Bao Open alias Wilhelmus (38) yang sempat kabur selama 12 hari berlangsung dramatis. Saat diamankan, pelaku memberontak, akibatnya polisi terpaksa memuntahkan timah panas di kakinya.

Kasat Reskrim Polres Gresik Iptu Wahyu Rizki Saputro membenarkan pelaku yang menjadi buron Kejari itu sudah dibekuk. Tahanan asal Flores, Nusa Tenggara Timur (NTT) itu diamankan di wilayah Jalan Kaswari Kota Surabaya.

“Sudah tertangkap alhamdulillah,” kata Kasat Reskrim Wahyu Rizki singkat melalui selulernya, Senin (13/12/2021).

Sebelumnya, Kronologis kejadian kaburnya tahanan itu bermula, saat pihak jaksa dari Kejari Gresik membawa kembali tahanan ke Mapolsek Driyorejo, Kamis (2/12/2021). Setiba di lokasi, Wihelmus izin ke kamar mandi. Karena dianggap saling percaya, petugas melepas borgol di tangan.

Baca Juga : Pemilu 2024, PDIP Sangkapura Target 1 Kursi DPRD Gresik

Namun apesnya, situasi tersebut dimanfaatkan pelaku. Tahanan tersebut berupaya kabur. Melihat hal itu, petugas sudah berusaha mencegah. Sampai akhirnya terjadi perkelahian antara petugas dan pelaku.

Kapolsek Driyorejo Kompol Zunaedi membenarkan jika ada tahanan yang kabur. Kendati demikian, ia menjelaskan jika berkas kasus dari tahanan tersebut sudah P21 tahap kedua. Artinya, pelaku dengan kasus pencurian motor itu menjadi tanggung jawab jaksa di Kejari Gresik.

“Tahanan kejaksaan, dari kami sudah tahap kedua atau sudah diserahkan ke kejaksaan, kasus curanmor,” katanya.

Perlu diketahui, Yosep Bao Open alias Wilhelmus ternyata memiliki sepak terjang dalam kasus penadah. Tidak tanggung-tanggung pria berusia 38 tahun asal Kabupaten Sikka, NTT merupakan jaringan antar provinsi kasus pencurian sepeda motor.

Terpidana kasus Curanmor itu ternyata adalah ‘pemain’ dalam kasus pencurian sepeda motor di wilayah Gresik dan Surabaya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Wilhelmus awalnya bekerja di sebuah tempat ekspedisi di wilayah Tanjung Perak Surabaya. Kemudian pindah ke sebuah ekspedisi di wilayah Driyorejo, Kabupaten Gresik.

Ditempatnya bekerja itu, dia menjadi penadah sepeda motor curian lalu dikirim ke luar Jawa.

“Sepeda motor curian dari sini dibawa oleh Wilhelmus ke NTT,” kata sumber yang tak mau disebutkan namanya. (sah)

Full Day School

Tinggalkan Komentar