Jumat, 27/05/2022 | 01:07 WIB
Gresik Satu

Pengurus Baru RMI-NU Gresik Bawa Misi Perkuat Tradisi Pesantren

Para pengurus RMI Gresik saat gelar Taaruf di salah satu rumah makan di Gresik / foto : RMI Gresik / foto : sah

GresikSatu | Pengurus Rabithah Ma’ahid Islamiyah (RMI) Nahdlatul Ulama (NU)  Gresik, Sabtu (19/3/2022) kemarin, melakukan taaruf (perkenalan) antar anggota dan pengurus. Acara tersebut juga tutut dihadiri Ketua PCNU Gresik KH Mulyadi.

Taaruf ini pasca dibentuknya pengurus baru RMI Gresik masa khidmah 2022-2026. Para pengurus terus melakukan komitmen mewujudkan gerakan tradisi pesantren. Ditambah program itu sudah berjalan dan bergerak menghadapi tantangan zaman era Modernisasi. 

“Seperti tradisi pengajian kitab kuning (Kitabus Shofro’) sorogan,  perayaan hari santri serta kegiatan Pesantren lainnya terus kita galakkaan,” kata, Ketua RMI Gresik Gus Ahmad Mufidsalam, Minggu (20/3/2022). 

Disamping itu, beberapa pengurus RMI juga mempunyai latar belakang profesi yang berbeda-beda. Sehingga pihaknya yakin, kepengurusanaya nanti bisa menjawab kebutuhan pesantren yang komplek. 

“Ada yang sebagai dokter, ekonom, dan profesi lainnya. Kedepan bisa berkolaborasi dengan 124 pesantren se Kabupaten Gresik yang akan menghasilkan pemberdayaan dan pengembangan pesantren,” tuturnya. 

Kedepan pihaknya juga, akan melakukan monitoring ke beberapa pesantren untuk mengembangkan dunia Information technology (IT) atau Teknologi Informasi (TI). Sebagaimana yang tercantum dalam Maqolah Almuhafadatu Ala Qodimis Sholih, Wal Ahdu Bil Jadidil Aslah. 

“Menjaga tradisi ulama salafuna sholih, dan mengambil hal yang baru dengan yang lebih baik,” ujarnya. (Faiz/Sah)