Selasa, 09/08/2022 | 21:08 WIB
Gresik Satu
Berita Gres Pendidikan

Pertama di Sekolah Negeri Gresik, SMPN 1 Gresik Buka Dua Kelas Tahfidz 

Gresiksatu.com
proses pembelajaran di kelas tahfidz SMPN 1 Gresik (Foto : Faiz /Gresiksatu.com)

GresikSatu | Upt SMPN 1 Gresik membuka dua kelas tahfidz. Selain untuk menambah hafalan Al Quran para siswa yang masuk penerimaan peserta didik baru (PPDB). Pembukaan kelas tahfidz ini juga sebagai peringatan HUT ke-70 Upt SMPN 1 Gresik.

Kepala Dinas Pendidikan Gresik S Hariyanto mengatakan, dengan dua kelas tahfidz ini diharapkan para siswa bisa mendapatkan fasilitas hafalan Al-Qur’an di sekolah negeri. 

“Banyak permintaan dari para wali murid mendapatkan fasilitas hafalan Al-Qur’an,” ucapnya, Senin, (1/8/2022). 

Menurutnya, Upt SMPN 1 Gresik dipilih menjadi pilot project kelas tahfidz tersebut. Sebab, di sekolah yang berada di Jalan Jaksa Agung, Gresik ini sudah terdapat 28 siswa yang mendaftar PPDB lewat jalur hafalan al quran 3 juz ini. Kelas tahfidz tersebut berada di kelas VII A dan VII B dengan masing-masing kelas 32 rombongan belajar. 

Di tempat yang sama, Kepala Upt SMPN 1 Gresik Beri Avita Prasetiya mengatakan, lounching kelas tahfidz di Upt SMPN 1 Gresik ini merupakan kelas tahfidz pertama seluruh sekolah SMPN Gresik. Dengan kelas tahfidz ini, Upt SMPN 1 Gresik tidak hanya dikenal dengan unggul prestasi akademik dan non akademik. Tapi juga berakhlakul karimah dan qurani.

“Sehingga siswa juga mempunyai imam yang kokoh untuk kesuksesan dunia dan akhirat,” ucapnya. 

Dari dua kelas tersebut jelas kepala sekolah milenial ini, ada tes diagnostik. Yakni tes untuk mengetahui minat bakat siswa. Dari hasil tes itu guru akan menentukan metode pembelajarannya beserta pembagian kelas tahfidz. “Disana juga dibedakan kelompok siswa yang hafal 3-4 juz , di bawah 10 juz dan di atas 10 juz sendiri,” jelasnya. 

Di SMPN 1 Gresik sendiri ujar Beri, semua siswa akan mendapatkan fasilitas baca tulis Al Quran. Terutama bagi siswa yang belum bisa baca tulis al quran. “Nanti ada semacam ekstra begitu bagi siswa yang belum bisa baca tulis Al-Qur’an. Karena agar ketika lulus nanti, mereka sudah memiliki bekal al quran. Lebih beruntung lagi bisa digunakan mendaftar ke SMA melalui jalur tahfid,” tambahnya memungkasi. (faiz/aam)