Minggu, 29/05/2022 | 07:07 WIB
Gresik Satu

Sikat PCB Persipasi 2-1, Gresik United Genggam Tiket 16 Besar Liga 3

Pemain-pemain Gresik United sebelum memulai kick off babak pertama kontra PCB Persipasi, Selasa (22/2/2022)./ Foto: TBK
Pemain-pemain Gresik United sebelum memulai kick off babak pertama kontra PCB Persipasi, Selasa (22/2/2022)./ Foto: TBK

GresikSatu I Hasil yang memuaskan di raih Gresik United dalam babak 32 besar Liga 3 Nasional, pada laga terakhir kontra PCB Persipasi, Rendy Jaya Firnanda dan kolega berhasil menang dengan skor 2-1, Selasa (22/2/2022), sekaligus mengantarkan meraih tiket babak 16 besar.

Bertanding dengan intensitas tinggi serta penguasaan bola yang dinamis, Gresik United sempat Unggul lebih dulu menit 24 lewat tendangan keras Ceppy Akhmad Pribadi yang memanfaatkan bola liar di depan gawang PCB Persipasi, skor berubah menjadi 1-0.

Tidak berlangsung lama, PCB Persipasi bisa menyamakan skor menjadi 1-1 lewat sundulan Vieri Donny Ariyanto menit 36, skor imbang bertahan hingga babak pertama.

Memasuki babak kedua, kedua tim saling serang, Gresik United sempat memiliki peluang melalui Ahmad Dedy Mustofa tapi tendangannya masih melebar. Hal yang sama dialami PCB Persipasi.

Hingga akhirnya, Gresik United bisa membuka skor lewat kaki Muhammad Akbar Arjuansyah menit 79. Gol Akbar sangat terskema dengan baik. Berawal dari memanfaatkan bola mati dari pelanggaran pemain di luar kotak pinalti PCB Persipasi, bola datar sodoran Muhammad Irvan, bisa diselesaikan dengan sontekan keras Akbar ke sisi kanan gawang PCB Persipasi.

Skor berubah menjadi 2-1 bagi keunggulan Gresik United yang sekaligus menjadi gol terakhir di babak kedua. Kemenangan ini mengantarkan tim asuhan Khusairi lolos menembus babak 16 besar mendampingi Persidago Gorontalo yang bermain imbang 2-2 kontra Jambi United di waktu yang sama.

Pelatih Puji Kerja Keras Pemain

Usai pertandingan asisten pelatih Ahmad Nurosadi mengatakan bersyukur atas kemenangan yang diraih timnya sehingga bisa lolos ke babak 16 besar. Selain itu, pemain bisa dengan bagus menerapkan strategi pelatih dan bermain dengan visi yang baik.

“Kami bersyukur bisa menang dan lolos ke fase 16 besar. Terimakasih atas kerja keras pemain dan terimakasih kepada manajemen dan suporter Ultrasmania. Mudah-mudahan kami bisa terus melakukan perbaikan untuk babak selanjutnya,” ujarnya.

Kemudian Nurosadi menambahkan banyak yang harus dievaluasi pada pertandingan tadi, mulai dari penyelesaian akhir, penguasaan bola yang minim dan sering kehilangan bola.

“Evaluasi kami pada laga tadi, pemain masih banyak kehilangan bola, juga pemain minim sekali dalam penguasaan bola, ditambah penyelesaian akhir yang belum maksimal. Ini semua akan kami lakukan evaluasi untuk laga selanjutnya,” jelas mantan pemain Petrokimia Putra itu.

Tidak hanya itu, Eks pelatih Kiper Persiba Balikpapan ini juga menilai tekanan emosi pemain juga masih tinggi dan belum bisa stabil, untuk itu masih ada waktu buat pelatih kepala dan tim pelatih untuk melakukan perbaikan. Sebab fase 16 besar tim yang lolos akan semakin bagus dan tidak akan mudah pertandingan nanti.

“Yang juga perlu di perbaiki yakni tekanan emosi pemain, bagaimana agar bis stabil, juga dalam mengatur tempo pertandingan. Mudah-mudahan bisa di atasi kendala-kendala ini untuk laga berikutnya, sebab tim yang lolos 16 besar pastinya akan bagus-bagus,” ungkap Nurosadi.

Sementara itu asisten pelatih PCB Persipasi Tiastono Taufik mengatakan sebenarnya pertandingan berjalan dengan baik, tapi dirusak oleh kepemimpinan wasit. Jadi pertandingan tadi seperti kita melawan 13 pemain.

“Pertandingan tadi berjalan dengan baik, kita bisa mengimbangi tuan rumah. Tapi wasit merusak pertandingan, kita seperti melawan 13 pemain, bukan 11 lawan 11,” ucapnya.*