Senin, 03/10/2022 | 18:25 WIB
Gresik Satu
Uncategorized

Sosok KH Mukhtar Djamil, Dikenal Sebagai Kamus Berjalan Sejarah Gresik

KH Muchtar Djamil saat bersama Pemred Gresiksatu.com As'adi Ikhsan / foto : sah

GresikSatu | Sosok KH Muchtar Djamil merupakan ulama yang masyhur di Kabupaten Gresik. Bahkan KH Muchtar Djamil sendiri dieknal sebagai, sosok budayawan dan sejarawan Gresik.

Hal itu disampaikan oleh salah satu Seniman, Budayawan dan Sejarawan Kris Adji AW. Sosok beliau (KH Muchtar Djamil Red) sangat yang patut dikagumkan. Selain berstatus sebagai tokoh agama atau Kyai, beliau juga sangat mahir di dunia sejarah dan kebudayaan di Gresik.

“Almarhum itu guru waktu saya sekolah menenagh atas (SMA), saya sangat kagum kepada beliau, selain mahir dan pandai ilmu agama, juga sejarah dan kebudayaan Gresik,” ucapnya, Senin (14/3/2022).

Kris menceritakan, dirinya bersama almarhum juga sering berinteraksi. Karena kebetulan rumah almarhum dekat sekolah SMA NU Gresik. Tempat dirinya mengajar saat itu.

“Beliau sering ketemu di Sekolah, dan saat ada acara keagamaan beliau pasti diundang,” ujarnya.

Baca Juga : Innalillahi KH Muhtar Djamil, Kyai Sepuh Gresik Tutup Usia

Ketua Yayasan Mataseger Gresik ini menambahkan, kelebihan dari KH Muchtar Djamil disamping menjadi sosok Kyai, juga salah satu budayawan sepuh Gresik. Dia tahu banyak tentang sejarah konten lokal Gresik mulai para auliyah Sunan Giri sampai Maulana Malik Ibrahim.

“Beliau juga sesepuhnya pengurus makam Nyai Ageng Pinatih. Dengan kekuatan pengetahuan budaya dan sejarah yang dimiliki KH Muchtar Djamil, patut kiranya kami menyebut kamus berjalan tentang sejarah dan kebudayaan Gresik,” jelasnya.

Menurutnya, KH Muchtar Djmail juga sosok Kyai yang merakyat. Ketika menyampaikan cerahmah, materiya tak berat. Banyak bisa diterima masyarakat. Disamping itu, sosok KH Muchtar Djamil merangkul semua pihak, tua muda diterima dengan baik.

“Nguasai (menguasai) dan tau ceritanya, dan banyak buku referensi mulai huruf Jawa sampai Pegon di Rumahnya. Iiformasi yang kami terima beliau sedang menulis kamus Gresikan,” tambahnya.

Kris Adji sendiri mengakui sangat kehilangan tokoh Kyai yang nyaris jarang ditemukan. Dia berharap, generasi kedepan semoga ada yang mewarisi dan meneruskan kelimuan Kh Mukhtar Djamil. (faiz/sah)