Senin, 03/10/2022 | 18:06 WIB
Gresik Satu
Pemerintahan

Telan 40 Miliar, Proyek Islamic Center di Balongpanggang Gresik Belum Selesai 100 Persen

Satu diantara tiga menara Islamic Center yang dalam progres di Kecamatan Balongpanggang. /foto: Ist
Satu diantara tiga menara Islamic Center yang dalam progres di Kecamatan Balongpanggang. /foto: Ist

GresikSatu I Pembangunan Islamic Center di Kecamatan Balongpanggang tahun ini belum selesai 100 persen dan terancam tidak selesai sempurna dalam waktu dekat. Sebab, dalam APBD 2022 mendatang, proyek yang dimulai sejak 2019 itu tidak lagi dianggarkan.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Tata Ruang (DPUTR) Pemkab Gresik Achmad Hadi menyampaikan berdasarkan penilaian dari tim teknis dan pejabat pembuat komitmen (PPK) belum bisa selesaikan. Meski demikian, Hadi menyebut telah ada pernyataan kesanggupan dari kontraktor untuk menyelesaikan di masa tenggang.

“Masa perpanjangan itu akan dilakukan pada 2022 mendatang maksimal 50 hari. Hal itu tentunya berpedoman pada klausul kontrak dengan diberlakukan denda. Untuk pembayarannya nanti di PAPBD nanti,” ucapnya.

Dijelaskan Hadi, apabila dalam masa perpanjangan itu kontraktor juga tidak bisa menyelesaikan, dirinya memastikan DPUTR akan melakukan pemutusan kontrak dan dijatuhi sangsi blacklist.

“Jadi untuk tahun 2022 mendatang masih menuntaskan item pekerjaan 2021 yang belum selesai. Untuk pembangunan prasarana dan sarana lainnya akan dievaluasi sesuai kondisi lapangan dan kebutuhan pengembangan yang akan datang,” ungkapnya.

Terpisah, Sekertaris Komisi III DPRD Gresik Abdullah Hamdi menanggapi positif langkah DPUTR yang bakal menjatuhi sangsi blacklist apabila pekerjaan tidak selesai. Sebab, dengan langkah itu bisa menjadi contoh rekanan lain agar mengerjakan proyek tepat waktu.

Untuk bangunannya, Politisi PKB itu menyebut anggaran di 2021 ini sebesar Rp 10 miliar seharusnya bisa menuntaskan Islamic Center. Tapi kenyataannta tidak. Dirinya memperkirakan untuk menuntaskan pekerjaan itu, Pemkab masih harus menyiapkan anggaran sekitar Rp 20 miliar.

“Masih ada dua tower yang belum selesai. Ini anggaran lagi. Dan di tahun 2022 ini, tidak ada anggaran untuk islamic center,” ungkapnya, Jumat (31/12/2021).

Sekedar diketahui, pembangunan Islamic Center itu telah dimulai sejak 2019 lalu. Selama tiga tahun belakangan ini, APBD sudah mengucurkan sebesar Rp 40 miliar termasuk anggaran 2021 sebesar Rp 10 miliar.

Islamic center itu sesuai rencana bakal memiliki tiga tower. Namun hingga saat ini belum ada satu pun tower yang selesai 100 persen. Rencananya, anggaran di 2021 ini untuk menyelesaikan itu, namun tidak sesuai harapan. Hanya satu tower yang dikebut agar selesai lebih dulu. Sementara dua tower lainnya, saat ini memang sudah berdiri namun hanya sebatas rangka dindingnya saja.**

Tinggalkan Komentar